Followers

Tinggalkan Jejak Anda !

8 March 2012

Arwah Ibu Menziarah Mayat Anak


Kisah ini telah diceritakan oleh seorang ustaz yang bertugas memandikan mayat orang islam di sebuah hospital.

Lebih kurang jam 3.30 pagi, saya menerima panggilan dari Hospital Tengku Ampuan Rahimah, Klang, Selangor untuk menguruskan jenazah lelaki yang sudah seminggu tidak dituntut. Di luar bilik mayat itu cukup dingin dan gelap serta sunyi dan hening.

Hanya saya dan seorang penjaga bilik tersebut yang berada dalam bilik berkenaan. Saya membuka dengan berhati-hati penutup muka jenazah. Kulitnya putih, badannya kecil dan berusia awal 20-an. Allah Maha Berkuasa.

Tiba-tiba saya melihat muka jenazah sedikit demi sedikit bertukar menjadi hitam. Mulanya saya tidak menganggap ia sebagai aneh, namun apabila semakin lama semakin hitam, hati saya mula tertanya-tanya. Saya terus menatap perubahan itu dengan teliti, sambil di hati tidak henti-henti membaca ayat-ayat suci al-Quran. Detik demi detik berlalu, wajah jenazah semakin hitam.

Selepas lima minit berlalu, barulah ia berhenti bertukar warna. Ketika itu wajah mayat berkenaan tidak lagi putih seperti warna asalnya, tetapi hitam seperti terbakar. Saya keluar dari bilik berkenaan dan duduk termenung memikirkan kejadiaan aneh yang berlaku. Pelbagai pertanyaan timbul di kepala saya. Apakah yang sebenarnya terjadi ? Siapakah pemuda itu ? Mengapa wajahnya bertukar menjadi hitam ? Persoalan demi persoalan muncul di fikiran saya.

Sedang saya termenung, saya dapati ada seorang wanita sedang berjalan menuju ke arah saya. Satu lagi persoalan yang timbul. Siapa pula wanita ini yang berjalan seorang diri di bilik mayat pada pukul 4 pagi ? Semakin lama dia semakin hampir, dan tidak lama kemudian berdiri di hadapan saya. Dia berusia 60-an dan memakai baju kurung. 

" Ustaz," kata wanita itu.
" Saya dengar anak saya meninggal dunia dan sudah seminggu mayatnya tidak dituntut. Jadi saya nak tengok jenazahnya." kata wanita berkenaan dengan lembut.

Walaupun hati saya ada sedikit tanda tanya, namun saya membawa juga wanita itu ke tempat jenazah tersebut. Saya tarik laci 313 dan membuka kain penutup wajahnya.

" Betulkah ini mayat anak makcik ?" tanya saya.

" Makcik rasa betul. Tapi kulitnya putih."

" Makcik lihatlah betul-betul," saya berkata lagi.

Selepas ditelitinya jenazah berkenaan, wanita itu begitu yakin yang mayat itu adalah anaknya. Saya menutup kembali kain penutup mayat dan menolak kembali lacinya ke dalam dan membawa wanita itu keluar dari bilik mayat.

Tiba di luar, saya bertanya kepada wanita itu.

" Makcik, ceritakanlah kepada saya apa sebenarnya yang berlaku sampai wajah anak makcik bertukar menjadi hitam ?" tanya saya.

Wanita itu tidak mahu menjawab sebaliknya menangis teresak-esak. Saya mengulangi pertanyaan tetapi dia masih enggan menjawab. Dia seperti menyembunyikan sesuatu.

" Baiklah, kalau makcik tidak mahu memberitahu, saya tak mahu uruskan jenazah anak makcik ni," kata saya untuk menggertaknya.

Bila saya berkata demikian, barulah wanita itu membuka mulutnya.

Sambil mengesat air mata, dia berkata,
" Ustaz, anak saya ni memang baik, patuh dan taat kepada saya. Jika dikejutkan di waktu malam atau pagi supaya buat sesuatu kerja, dia akan bangun dan buat kerja itu tanpa membantah sepatah pun. Dia memang anak yang baik. Tapi ... "

tambah wanita itu lagi
" Apabila makcik kejutkan dia untuk bangun sembahyang, Subuh misalnya, dia mengamuk marahkan makcik. Kejutlah dia, suruhlah dia pergi ke kedai, dalam hujan lebat pun dia akan pergi, tapi kalau dikejutkan supaya bangun sembahyang, anak makcik ini akan terus naik angin. Itulah yang makcik kesalkan," kata wanita tersebut.

Jawapannya itu memeranjatkan saya. Teringat saya kepada hadis nabi bahawa barang siapa yang tidak sembahyang, maka akan ditarik cahaya iman dari wajahnya, malah diaibkan dengan warna yang hitam. Selepas menceritakan perangai anaknya, wanita tersebut meminta diri untuk pulang. Dia berjalan dengan pantas dan hilang dalam persekitaran gelap. Kemudian saya pun memandikan, mengapankan dan menyembahyangkannya.

Selesai urusan itu, saya kembali ke rumah semula. Saya perlu balik secepat mungkin kerana perlu bertugas keesokan harinya sebagai imam di Masjid Sultan Salehuddin Abdul Aziz Shah, Shah Alam. Selang dua tiga hari kemudian, entah kenapa hati saya begitu tergerak untuk menghubungi waris mayat pemuda tersebut. Melalui nombor telefon yang diberikan oleh Hospital Tengku Ampuan Rahimah, saya hubungi saudara Allahyarham yang agak jauh pertalian persaudaraannya.

Selepas saya memperkenalkan diri, saya pun berkata
" Encik, kenapa encik biarkan orang tua tu datang ke hospital seorang diri di pagi-pagi hari. Rasanya lebih elok kalau encik dan keluarga encik yang datang sebab encik tinggal di Kuala Lumpur lebih dekat dengan Klang. "

Pertanyaan saya itu menyebabkan dia terkejut,
" Orang tua mana pula ?" katanya.

Saya ceritakan tentang wanita berkenaan , tentang bentuk badannya, wajahnya, tuturannya, serta pakaiannya.

" Kalau wanita itu yang ustaz katakan, perempuan itu adalah emaknya. Tapi, emaknya dah meninggal lima tahun lalu !"

Saya terpaku, tidak tahu apa yang hendak dikatakan lagi. Jadi 'apakah' yang datang menemui saya pagi itu ? Walau siapa pun wanita itu dalam erti kata sebenarnya, saya yakin ia adalah 'sesuatu' yang Allah turunkan untuk memberitahu kita apa yang sebenarnya berlaku hingga menyebabkan wajah pemuda berkenaan bertukar hitam. Peristiwa tersebut telah lebih setahun* lalu, tapi masih segar dalam ingatan saya.

Ia mengingatkan saya kepada  hadis nabi yang bermaksud bahawa jika seseorang itu meninggalkan sembahyang satu waktu dengan sengaja, dia akan ditempatkan di neraka selama 80 000 tahun. Bayangkanlah seksaan yang dilalui kerana satu hari di akhirat bersamaan dengan 1000 tahun dunia. Kalau 80 000 tahun ?

- fikir fikirkan. sekian. -

No comments:

Post a Comment